Friday, August 4, 2017

Kisah GURU PRAKTIKAL


2012

Aku telah selamat dipostingkan sebagai guru praktikal di sebuah  pekan yang agak padat di daerah Klang. Kapasiti murid yang agak ramai mencecah 1000 orang sedikit menggugah keimanan aku sebagai guru praktikal. Fuhh.. ramai tuh.. Sesi pagi dan petang yang silih berganti, jalan agak sesak di waktu pagi dan tengah hari. Sepanjang 18 bulan aku berkhidmat, sudah semestinya pelbagai memori pahit dan manis yang aku lalui.

Memang sudah dijangkakan, guru praktikal yang masih mentah dan zero dunia mendidik anak orang ini seringkali menghadapi cabaran yang menggetirkan jiwa. Tapi aku tahu ada saja yang dapat lalui dengan baik, tahniah aku ucapkan :D.

Sebagai guru praktikal yang mengambil kos KPLI di IPG, kami bukan sepenuh masa dalam bidang perguruan. Kami hanya belajar di IPG pada cuti sekolah sahaja, selebihnya kami menjalani latihan praktikal di sekolah. Tambahan pula latar belakang pendidikan aku adalah bidang lain, bukan perguruan..so ini memang kali pertama aku menghadap kerenah murid-murid.

Baiklah, secara ringkasnye, aku nak bercerita tentang pengalaman dengan murid-murid ni yang sememangnya memecahkan batas kesabaran aku yang tipis waktu itu. :P


1. Tak Sabar

Dua kali aku keluar dari kelas yang sedang aku mengajar tu dan pergi ke tandas. Bukan sebab nak qodo hajat, tapi aku menangis dalam tandas. uihh.. tak tahan la dengan perangai budak-budak masa tu. Aku marah, aku yang keluar..hehe.. Seriously, memang aku tak boleh kawal emosi dan tak pandai kawal situasi kelas. Bising. Main. Bergaduh. Macam aku ni takde kat depan kelas. Sakitnya itu di sini tau (hati).

Minta maaf cakap, 2 kali aku nangis tu sebab dalam kelas budak-budak belakang..  nakalnya lain macam la. Haii.. hati tisu betul aku masa tu. Tapi ketisuan hati aku tu terubat juga..sebab budak-budak tu rasa bersalah.. Diorang pakat-pakat tulis surat kat aku.."Maafkan kamii..".. dan ada yang pergi jumpa aku, salam dan cium tangan aku.. (Ouch..memang terharu).



2. Turn into Monster

Aku pun tak tahu apasal aku ganas sangat bila marah. Masa tu aku rasa macam aku ni tak sesuai la jadi cikgu. Cepat Emo.. Murid bising je, aku hentak meja, tolak meja, hentak kerusi, rotan...ganas betul. Tapi budak-budak ni kebal. Sekejap je diorang terkejut dan takut lepastu bising balik. kah kah.. aku gagal. Paling aku tak boleh lupa, aku marah diorang sambil menjerit2, nangis2 dan denda diorang.. aku luahkan..aku ni cikgu macam cikgu lain juga. kenapa dengan aku mereka ni tak leh nak hormat? bising dan pandai menjawab? dengan cikgu lain boleh pula baik!

Maybe aku rasa terhina kot sebab diorang tak hormat aku sebagai cikgu.. sebab aku cikgu praktikal. dan cikgu baru. Aku rasa seperti hilang arah sekejap. Jadi aku luahkan masalah aku ni kat sorang cikgu ni. Beliau pon nasihatkan aku supaya banyak bersabar dan kawal emosi.




3. Jadi bahan lawak

Ada sorang murid tu, pernah cakap aku depan-depan tentang fizikal aku. dia kata aku besar. ye la memang aku jenis badan besar. Sentap aku dengar! depan2 kelas dia cakap mcm tu. Walaupun agak slow suara dia, tapi aku rasa kawan2 dia pun dengar..

"Cikgu Comel la..macam penguin".. haha.. yang ini aku tak pasti melawak ke atau memuji. Ada 2 orang murid perempuan cakap kat aku.. aku senyum je la..


hmm..

Aku bukan nak memalukan murid-murid ini. Tapi inilah realitinya. Sikap murid terhadap kita, dan tidakbalas kita terhadap mereka. Zaman sekolah kini bukan seperti zaman kita kecik-kecik dahulu.. Dan aku juga tahu bukanlah semua murid nakal dan bad manners, masih ramai lagi yang baik, sopan, mendengar kata dan menghormati guru.

Cuma, sebagai orang yang pernah jadi guru praktikal, sikap aku yang cepat marah, emosi, tak sabar, patah hati itulah yang menjadi pengalaman aku sehingga kini. Dan setelah melalui tahun-tahun mendatang, lama-lama aku mula belajar untuk menjadi lebih rasional, lebih memupuk sabar.. kena pandai ambik hati, bagi pujian dan dorongan..hmm.. nak marah pon mestilah bersebab, elakkan pukulan fizikal yang terlalu kuat.. 


2017

hmm..kini aku sedang melalui proses belajar untuk itu.. panjang lagi masa aku dalam bidang ini.. bidang pendidikan ini mencabar kerana kita membentuk dan mendidik manusia.. sedang kita tahu kita juga bukanlah sempurna dan sering juga ada silap.. untuk menjadi sebenar-benar guru dan menjiwai sifat guru bukanlah semudah yang disangka.. it flows with time.. and experiences every single day. :)

itulah guru..
itulah cikgu..
kami juga manusia..
kami juga ada perasaan..
terkurang dan terlebihnya kami dalam mendidik generasi kini..
sering sahaja menjadi perhatian..

dengan zaman yang mencabar,
generasi yang tanpa sempadan,
sememangnya perlu kecekalan..
kami perlukan sokongan,
bukan tomahan..
untuk sama-sama membina..generasi akan datang.


thank you :)

0 comments: