Thursday, December 8, 2016

Sebulan sudah..

8 November- 8 Disember 2016.

Sebulan sudah berlalu..

ganbatte! to recover my bone.. :D

alhamdulillah, dah boleh berjalan sikit2 tanpa tongkat, hanya dengan kasut air cast..

:)


Sunday, December 4, 2016

CERPEN TERBARU : MELEPASKANKU by ENCIK BIKAI

Menoleh ke belakang lagi, jauh di pelusuk memori semalam.
Kelam.
Namun masih dalam bayangan. Kenangan yang merubah hidup ini menjadi seperti hari ini. Dulu, tidak siapa mengenali jasad ini, kaku tiada yang tahu. Kenangan itulah yang merobek lakaran takdirku.
Pertemuan dengannya, gadis berpurdah di bawah langit Gaza.
20 tahun berlalu.

Aku ingat dengan jelas lagi detik-detik pertama pertemuanku dengannya. Masa itu, aku masih bergelar seorang mahasiswa di universiti Islam tertua di dunia. Ku ke tebing Gaza untuk merasai sendiri pergolakan dan kehidupan orang Palestin di sana. Waktu itu, umurku 24 tahun. Sanah terakhir di universiti.

Tahun 1996. Tiga tahun selepas berakhirnya gelombang Intifada Pertama 1987-1993). Beberapa hari sebelum berlangsungnya pilihanraya pertama presiden di Palestin, 20 Januari. 97 peratus dari 1,028,280 rakyat Palestin keluar mengundi. Natijahnya, Yasser Arafat mengalahkan Puan Samiha Khalil atau Umm Khalil, seorang wanita yang hebat. Tak perlu diceritakan lagi tentang Arafat, semua orang sudah maklum.

Ringkas cerita tentang Umm Khalil, beliau adalah pengasas 'Al-Inaash al-Usra' (Society for the Support of Family) di garajnya hingga ia menjadi sebuah pusat kebajikan terbesar yang paling efektif di Palestin dan masih wujud hingga kini. Tahun 1980-an, beliau pernah ditahan Israel Defence Force (IDF) sebanyak 6 kali. Namun, parti beliau ini secara umumnya adalah parti demokratik ala sekular yang cuma mendapat tempat minoriti di kalangan rakyat. Poin di sini, walaupun parti berlainan, semangat perjuangan itu ada dalam membela kebajikan rakyat. Tidak seperti pemimpin yang ada di zaman sekarang, majoriti naik untuk memperjuangkan kepentingan diri sendiri. Nak untung, nak kaya, nak kuasa.

Waktu itu, masih ramai ulama' yang masih hidup. Pejuang unggul serikandi Ikhwanul Muslimin, Zainab Al-Ghazali masih ada. Syeikh Muhammad Al-Ghazali yang terkenal sebagai ulama' haraki, guru Syeikh Yusuf Al-Qaradawi dan mufassir tafsir Al-Quran secara tematik pun masih hidup hinggalah beliau meninggal pada 9 haribulan Mac tahun 1996. Perintis-perintis perjuangan Hassan Al-Banna.

Aku singgah di Inaash. Masa tu ada program mengajar budak-budak bawah 7 tahun. Kekurangan guru. Jadi, aku menawarkan diri untuk jadi tutor sementara dalam seminggu begitu aku bermusafir di sana. Ku curahkan ilmu-ilmu agama asas yang ku pelajari di Al-Azhar. Bacakan pada mereka sirah-sirah Nabawi. Budak-budak lebih suka mendengar cerita dan aku dapati kanak-kanak Palestin ini sama saja sifat keanak-anakan seperti kanak-kanak di Malaysia. Cumanya, dalam diri mereka ada semangat perjuangan dan sangat patriotik.

Masuk hari ketiga aku mengajar di situ, ada seorang guru lain tampil untuk mengajar Ilmu Hisab atau Matematik. Seorang wanita berpurdah. Fasih arab dalam slanga daerah Palestin. Selepas sesi pengajaran, aku ada cuba berbicara dengannya dalam Bahasa Arab Ammiyyah. Namun, dia tak suka aku bercakap dalam loghat daerah. Dia kata, lebih gunakan Bahasa Arab standard. Aku akur. Hari demi hari, kami makin rapat. Namun, tidaklah melebihi batas.

Akhirnya, tibalah harinya, aku kena berangkat keluar dari bumi tarbiyah Palestin, kembali ke Mesir. Rasa di dalam dada sudah membuak. Gejolak jiwa dan darah muda. Aku mengucapkan selamat tinggal dan berpelukan dengan kanak-kanak di situ dengan isak tangis, sungguh tak sangka mereka ini telah menganggapku seperti keluarga sendiri. Manis ukhuwwah yang terjalin atas dasar agama.

Aku pergi mendapatkan gadis berpurdah itu. Meluahkan hasrat hati. Dia menyatakan dia tidak menolak hasrat hatiku. Kerana dia juga ada merasakan yang sama. Senang dengan diriku. Berbunga-bunga rasa seperti yang ku rasakan. Dia cuma menyampaikan pesanan, seandainya ada jodoh, percaya dan yakin pada janji Tuhan, andai telah dititipkan di Lauh Mahfuz kami bersama, pasti akan bersama.
Aku pulang. Zaman itu tidak ada henfon, tidak ada Whatsapp seperti sekarang. Berutus surat.

Ku cuba utuskan surat dari bumi Mesir ke sana, namun tidak berjawab. Ku fikir, mungkin kerana pergolakan yang berlaku menyukarkan segala jenis perhubungan. Berbulan kemudian, aku habis belajar dan kembali ke bumi Malaysia dengan seribu kenangan.
Serta cinta yang tidak kesampaian.
Hampa.

Sesampainya di tanah air, aku disatukan dengan gadis aturan keluarga. Anak kenalan ayahku. Aku ikut saja. Pada aku, hati dah tertinggal di bumi Palestin sana. Pernikahan ini atas dasar sunnah dan tanggungjawab. Amanah. Kata orang tuaku, lebih senang ada orang yang boleh menjaga makan dan minumku sementara aku menjadi tenaga pengajar di sebuah sekolah terkemuka di negeri sendiri. Lebih menjaga imanku.

Aku tidak membantah. Isteriku juga seorang yang tidak banyak songeh. Menurut perintahku dan senang bawa berbincang dalam apa jua urusan. Dua puluh tahun hidup bersama, aku boleh kata, isteriku ini tiada celanya. Andai ada anugerah tahunan isteri mithali, akan ku calonkan namanya setiap tahun. Beza umurku dengannya lima tahun.
Namun, semenjak dua menjak ini. Aku mulai berubah hati. Gara-gara suatu hari, aku melawat sebuah pusat kebajikan. Memang kegemaranku saban tahun untuk menziarahi dan memberi bantuan apa yang patut. Biasanya, aku pergi ke tempat-tempat begini berseorangan.

Hatiku digugat hebat apabila ku bertemu wanita berpurdah mirip dengan gadis yang ku cintai di Palestin 20 tahun dulu. Kenangan lama terimbas kembali. Aku mulai mengunjungi pusat kebajikan itu makin kerap. Dari sekali sebulan ke sekali seminggu. Tujuanku sebenarnya adalah untuk mendekati wanita itu. Apatah lagi, bila dia merupakan tenaga pengajar sambilan hujung minggu di pusat itu dan subjeknya adalah Bahasa Arab. Akhirnya aku sempat berbicara dengannya dan Ya Allah, sungguh mirip sekali. Saling tak tumpah.
Dalam umur awal 40-an sebegini, aku jatuh cinta lagi. Kalau bukan pada tuan asalnya, dengan kembarnya di Malaysia pun jadilah. Selama aku bernikah, aku cuma menyayangi. Tidak mencintai. Bunga-bunga cinta tidak terbit mewangi dalam rumahtangga sendiri. Ku akui. Hati ini tidak mampu berdusta lagi.

Aku nak kahwin dengan orang yang ku cintai! Aku tekadkan hati. Berkira-kira untuk melamarnya tak kiralah apa yang terjadi. Akan ku redahi!
Mulailah perangaiku di rumah berubah. Aku tidak mempedulikan isteriku dan anak-anak. Dah besar, pandai-pandailah jaga diri dengan didikan penuh yang telah ku berikan. Isteriku mulai menyedari perubahanku.

Suatu malam.

"Abang nak nikah lagi. Abang tak mahu berselindung. Terus-terang."

Reaksi isteriku tampak tenang. Namun, air matanya ku lihat menuruni pipi mulusnya.

"Abang tahu, mesti awak akan kata sebagaimana isteri orang lain, 'kalau nak kahwin lagi  boleh, tapi ceraikan saya kan?"

Namun, isteriku menggelengkan kepalanya. Dia duduk di sebelahku sambil memegang 
tanganku.

"Abang, kita sudah lama bersama. Saya pun bukan lagi seorang gadis. Dah jadi wanita yang menginjak usia. Dah makin tua. Mekap pun tidak berjaya menyembunyikan garis-garis tua yang mulai timbul satu persatu di wajah. Fizikal tidak lagi bergetah sebagaimana layaknya seorang gadis sunti.

Saya izinkan abang kahwin satu lagi.

Namun, abang kena janji, usah abaikan saya dan anak-anak. Saya mohon, bahagikan kasih seadilnya."

Aku sendiri menitiskan air mata mendengarkan kata-kata yang terluah dari bibir isteri sendiri. Ya Rabb, moga Engkau berikan Syurga teratas kepada isteriku ini kerana aku reda kepadanya seluruhnya. Sungguh dia isteri unggul.
Ku percaya, pahit akan manis akhirnya hidup berkongsikan satu hati lelaki. Kalau tidak, pastinya Sang Pencipta tidak mengesyorkan langsung di dalam Al-Quran bab poligami. Masakan para Nabi ramai isteri.

Meski air mata mengiringi izin yang diberi, hati ini terus kental. Hajat di hati sedikit pun tidak goyah untuk memperisterikan wanita berpurdah itu.
Isteriku itu rela melepaskanku.
Melepaskanku dari hanya menjadi satu-satu miliknya.

Minggu seterusnya.
Aku ke pusat kebajikan seperti biasanya. Langkah ini makin laju. Rasa dalam hati makin padu.
Ku temukan wanita berpurdah itu sedang duduk-duduk di kafe. Termenung.
Ku dekatinya. Minta izin untuk sertai.
Di situlah ku luahkan segalanya padanya. Ku nyatakan hasrat untuk menjadikannya surihatiku yang kedua.

"Saya pun suka awak."

Itulah kata-kata pertama yang terpacul dari bibirnya yang terhijab dengan kain purdah. 
Aku bagai nak melompat kegembiraan. Bagai kembali muda remaja yang baru masuk ke alam fana cinta.
Namun, ayat seterusnya meruntunkan kalbu ini.

"Tapi, saya dah kahwin. Saya tak nak menduakan suami saya. Dialah cinta pertama dan terakhir saya."

Aku tak puas hati dengan jawapannya.

"Awak dah suka saya. Saya pun suka awak. Kalau awak cintakan suami awak, perasaan suka ini takkan timbul! Bermakna, awak lebih cintakan saya!"

Wanita itu tunduk. Perlahan-lahan, dia membuka purdahnya. Lalu bertutur dalam Bahasa Arab fasih.

"Saya cintakan suami di depan saya ni selamanya. Sayalah wanita yang jatuh cinta dengan suami saya di bumi Palestin. Sayalah wanita yang bernikah dengannya di Malaysia. Sayalah wanita yang sama memberikan izin kepada suami saya ini untuk bernikah lagi dengan pilihannya."

Aku tergamam. Hilang kata-kata. Sebiji dengan intonasi si gadis purdah Ghazzah.
Rupanya, dia gadis dari Malaysia, mengikut delegasi ayahnya ke Palestin dulu. Kemudian, balik ke tanahair, nyatakan hasrat untuk disandingkan denganku. Ayah mertuaku itu bukan kenalan ayah. Namun, dicari ayahku di kampung dan berkenalan lebih lanjut demi menuruti kemahuan anak gadisnya.

Dia di pusat kebajikan ini bukan selalu. Hujung minggu. Waktu-waktu yang sama aku keluar ke rumah kebajikan lain, isteriku ini datang ke sini, mengenakan purdah untuk tidak diketahui identitinya.

Subhanallah!
Malunya aku tak terkata. Tak tahu nak sorok muka di mana. Malu dengan perangai dan sikapku. Malu terburu nafsu semu.
Isteriku dengan tenang meraih tanganku. Air matanya tumpah lagi.

"Abang, pertama sekali maaf datang ke sini tanpa izin. Abang, saya tak marah. Kerana orang yang abang cintai dan ada di dalam lubuk hati selama ini adalah orang yang sama. Isteri abang. Bukan wanita lain."

Aku menangis teresak-esak di kafe itu. Tak peduli lagi mata yang memandang.
Aku bersyukur ke hadrat Ilahi.

Dia selamatkanku dari menjadi lelaki yang tak pandai menghargai. Bak kata serikandi mulia Zainab Al-Ghazali dalam petikan kata-katanya terhadap suaminya:

"..Hendaknya antara kita dibina rasa saling percaya..."

"..Allah SWT dalam diriku lebih besar dari diri kita dan panggilan-Nya (jihad dan dakwah) terasa lebih agung.."

Sentiasa utamakan agama mengatasi segala rasa syahwat yang ada dalam jiwa.
Lihatlah semua sisi baik isteri yang satu itu dulu, sebelum menambah lebih dari satu. Kerana kalau bukan dia yang terbaik untukmu, tidak mungkin Allah menjodohkanmu dengannya awal-awal lagi.

Usah terlalu tamak nakkan bahagia dunia.
Sifatnya pasti sementara.

Usah mengejar bahagia yang belum pasti.
Teruslah didik diri lebih menghargai.

Karya : Muhammad Rusydi  ^_^
***
Nak copy ke apa ke, minta izin naa dan berikan kreditasi kepada penulis.


*pemenang mukadimah cerpen: kredit to..Ibnu Safir ^_^

Saturday, December 3, 2016

+..Air Cast_Air Select for Broken Bone..+

Assalamualaikum,

kisah kaki patah.. fifth metatarsal bone, sambungan daripada post yang lalu :>>>> klik sini <<<<<<

1 disember lalu, aku pergi ke KPJ Klang dengan mak ayah, untuk buka fiberglass yang membaluti kaki kanan ku inii...
(fiberglass ni dah basah sebab kene air..  basah semua.. )

dah 2 minggu 3 hari aku pakai fiber glass ni.. lebih ringan daripada simen (cast ).

*klinik Orthopedik* : Dr. Syed Ahmad Faisal bin Syed Kamaruddin.

selepas buka.. x ray semula. Doktor kata, tulang kaki aku masih belum bersambung sepenuhnya. Doktor bagitau biasanye dalam tempoh 6 minggu kaki tak boleh pijak lantai.. memang proses pertumbuhan tulang peringkat umur dewasa lambat berbanding kanak-kanak. 3 bulan baru betul2 kukuh...insyaallah.. 

aku pun tanya kat doktor pasal bootwalker yang aku google2 sebelum ni. kasut untuk kaki patah. Doktor tu kata dia sangat mengesyorkan pakai kasut tu. Boleh berjalan sampai pi Bali, Bandung pon takde masalah.. hehe.. aku tanya kat KPJ ni ada ke? Doktor kata takde, kene cari supplier..then, doktor bagi aku nombor phone company yang jual kasut ni. "Air Cast ".. katanye David Beckham pon pakai kasut ni masa dia patah kaki.. 

dipendekkan cerita... 

2 Disember

aku datang balik KPJ, untuk fitting kasut tu, Mrs Jamie dari Well Chem company datang bawak kasut2 untuk aku try.. kitorg fitting dalam klinik Dr. Syed ni, Doktor kata boleh jalan ni, sebab ada kasut.. aku try jalan tapi x boleh.. sakit.. sebab lama x guna kaki kanan. Mrs Jamie ni kata kene berlatih jalan, sebab kalau tak nanti otot kaki lemah walaupun tulang dah pulih.. so aku kene gak jalan pelan2 pakai tongkat.. slow2 sebab tak konfiden, takut plak tulang ni pressure sebab berat badan kita ni.. Doktor Syed ni memang baik, kelakar dan optimis, dia bagi semangat kat kita supaya boleh jalan, pi jalan mana pon boleh.. heee.. ok doktor..insyaallah.. aku kata nanti aku berlatih slow2 kat rumah guna tongkat dulu.


so.. inilah Air Cast-Short-size L. pasai kaki aku besaq. :'D

terima kasih kepada Mrs Jamie. :) she is a nice person. Mum to be.
terima kasih juga Dr. Syed sebab sangat positif. :)

david beckham.. 

<3 p="">
Image result
rooney pon pakai gak..? ohh..



wah.. bila boleh jalan mcm ni? huhu.. mcm senang je..


...ganbatte...

Monday, November 28, 2016

+You get 'naked' on media social +


Assalamualaikum,
satu ketika, entah apa yang membuatkan aku sedikit meluat,
aku post statement kat fb.. tapi lepas tu aku padam balik..   
aku post kat group wassap pulak,
lepastu  ada kawan reply..
lebih kurang ayat die "kene bersederhana la.. dan pandang positif perkara itu"
ya, memang benar..
semuanye berbalik soal hati..

aku tahu.. aku tahu memang semuanye berbalik pada soal hati..
namun apakan daya,
hati manusia bukan semuanye putih bersih, termasuklah hati aku.. hu....

namun, setelah aku baca nasihat Dr. Fadhilah Kamsah ini,
aku sedar,
sebenarnya statement aku tu ada betul juga..
manusia zaman kini suka sangat 'tayang' kebahagiaan masing2

selalu.
kerap.
often.
always.
dalam media sosial.

walaubagaimanapon, aku tidak menafikan komen kawan aku tu.. "soal hati"
ya.. benar juga..

sebagai insan biasa, mari kita jaga hati..T_T.. dan fikirkan lah hati orang lain juga bila update di media sosial..

sekian. 

in other way.. you get naked on media social.. no privacy. Show everything that you have. Beware.

"Zaman Telah Berubah" Ini Teguran Lembut Dr Fadzilah Kamsah Untuk Ibu Bapa




Sunday, November 27, 2016

Contoh Pelbagai Banner Program Sekolah

Assalamualaikum, di sini saya ingin kongsikan beberapa design banner (simple) untuk program sekolah yang pernah saya buat. Semoga bermanfaat! *klik untuk image lebih besar*

Tips untuk banner boleh digunakan jangka masa lama : TAK PERLU TARIKH 

Banner Hari Persaraan Guru_01

Banner Hari Persaraan Guru_02

Banner Hari Guru_01 (banner pertama buat lepas posting kat  sekolah ni, 2013 hehe)

Banner Hari Guru_02

Banner Ihya Ramadhan/ Khatam Al- Qur'an

Banner Maal Hijrah/ Muharram_01

Banner Maal Hijrah/ Muharram_02 


Banner Maulidur Rasul_01

Banner Maulidur Rasul_02