Sunday, November 22, 2009

FALSAFAH CINTA aku..

 
li shoran: oh sakura, aku cinta sama kamu, dah! ini bintang hati aku padamu
sakura: hah!~ bior betui.. makaseh ya.. cntik bintang ini..
(eh? he2.. xde kene mengena dgn saya..saje je)


Pernah jatuh cinta? Masakan tidak pernah kan? Cinta pada ibu, cinta pada bapa, cinta pada sahabat-sahabat, cinta pada ummah, pada Islam dan lain-lain lagi. Cinta-cinta sedemikian sememangnya tidak dinafikan kebenarannya. Walaubagaimanapun, entri kali ini, diri terpanggil untuk membicarakan soal cinta antara 2 hati, iaitu di antara priya dan dara. Cumanya, di sini, sekadar memperkatakan apa yang difahami sahaja. Tiada dalil atau hujjah disertakan di sini. Terpulanglah pada kalian untuk mengambilnya sebagai manfaat ataupun tidak. Entri ini adalah hasil perbincangan bersama seorang sahabat di kampus.  Oleh itu, apa yang ingin dikaitkan mengenai cinta di sini mungkin berkait rapat dengan realiti yang di alami oleh kita semua..
Terdapat 3 situasi apabila kita telah jatuh suka/hati/cinta pada seseorang..
Apabila kita jatuh cinta dan...
Situasi 1:
pada waktu yang sama, kita mengenali dia, berkawan dengan dia, lalu kita meluahkan padanya mengenai perasaan kita. Justeru di sini terdapat 2 kemungkinan:
pertama: mendapat feedback yang positif, iaitu, kedua-dua saling menyukai. Adapun dalam hal ini terbahagi lagi kepada 2 sub-keadaan:-
  1. masing-masing akan berusaha menjaga hubungan agar tidak melampaui batas, beristikharah dan berserah pada ALLAH serta tidak menjadikan alasan ’suka-sama-suka’ itu sebagai tiket untuk saling berhubung antara satu sama lain.
  1. Masing-masing bisa saja hanyut ditenggelami perasaan cinta nafsu yang membara akibat hasutan syaitan. Melakukan perkara yang menyalahi hukum syarak, berdating, berbual, bersms lama-lama dan sebagainya.
Kedua:  mendapat feedback yang negatif, iaitu, salah seorang (lelaki atau p’puan) menolak dan tidak mempersetujui. Ini mungkin akan medatangkan kesedihan bagi pihak yang ditolak. Walaubagaimanapun, terdapat juga 2 keadaan, sama ada redha dan tidak putus asa dari rahmat ALLAH, atau terus bersedih dan merasakan diri tidak dihargai. Apa-apapun dalam hal ini, pendekatan pertama iaitu redha haruslah di usahakan, kerana Allah sememangnya Maha Mengetahui apa yang terbaik buat hambaNya. ( la tahzan, innallah ya’lamu what is the best for u!)
Situasi 2:
pada waktu yang sama, kita tidak berapa mengenali dia, hanya sekadar mengenalinya dari orang-orang lain, atau sekadar memerhatikannya dari jauh ataupun mengenalinya tetapi dia tidak mengenali kita.. disini mungkin terdapat 2 tindakan kita :
  1. Pertama: berdoa dan hanya berserah kepada Allah akan perasaan yang timbul itu. Istikharah dan sebagainya yang mengikut syarak.
  2. Kedua: atau kita berusaha mengenali dia melalui jalan yang bukan syarak. ( keadaan ini seboleh-bolehnya di hindari).
Situasi 3:
pada waktu yang sama, kita memang bersahabat dan mengenali nya, namun kita bimbang seandainya diluahkan perasaan itu, persahabatan tersebut terus hilang. Oleh itu, kita terpaksa korbankan perasaan itu, asalkan persahabatan yang terbina itu tidak runtuh begitu saja. Dalam kes yang ketiga ni, tak pastilah sejauh mana kebenarannya. Tetapi apa yang saya lihat kini, memang ramai antara muda mudi sekarang, berkawan antara lelaki dan perempuan, secara alam maya (YM, FACEBOOK,FRIENDSTER, YAHOO GROUP, KOMUNITI, BLOG  dan segala jenis apa kejadah ni) atau di alam nyata ( mungkin sahaja kerana satu organisasi, satu team, satu kuliah, satu tempat kerja, jiran dan lain2)..Benda ini memang tidak kita sedari, kadang-kadang terdetik juga perasaan menyukai seseorang itu, tetapi lebih baik pendam saja, daripada kita akan terluka apabila perasaan tersebut diluahkan.
Walaubagaimanapun, keadaan ini berbalik pada keterangan di atas tadi iaitu hanya ALLAH sahaja tempat mengadu dan bermohon agar dijagai perasaan tersebut. (istikharah dan sebagainya yang dibolehkan syarak)
* maksud mengikut syarak/syariat dan dibolehkan syarak disini ialah:
-seperti berkenalan dengan cara yang dibolehkan (melalui org tengah, keluarga serta org yang thiqah), merisik, berkhitbah dan meminang. Melibatkan wali kedua-dua pihak, serta tidak wujud istilah COUPLE sebelum bernikah.
Sekian itu ajer. Segala yang baik itu datang dari Allah, dan yang lemah itu dari diri saya sendiri. Ambil yang baik, campak yang Buruk. Terima kasih atas perhatian anda, (he3).




hiasan je..


AlhamduLillah..~



huhu..
assalamualaikum..
alhamdulillah.. dapat juga saya mengubah wajah blog ini..
just tukar templete jer.. tu pon pening n rambang mata serta telinga nak pilih templete mana yang sesuai,
n at last, ni la hasilnya..


ok. selamat bercuti pada sahabat2/kawan2 di ipta n ipts yang sudah hbs exam tu.
jaga diri bebaik.
jumpe sem dpn!~insyaallah

Thursday, November 19, 2009

Sifat MALU itu...




Zaman mutaakhir telah menampakkan kita akan banyak kepincangan perilaku, merosotnya akhlaq dan tersebarnya kemaksiatan. Sebahagian manusia telah hilang rasa malunya kepada orang lain. Disebabkan hilangnya perasaan malu, pelbagai tingkah laku tidak senonoh telah ditonjolkan ke tengah-tengah masyarakat.


Malu adalah sebahagian daripada iman. Sifat malu sangat penting untuk dimiliki oleh setiap muslim. Malah Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam sendiri merupakan insan yang sangat pemalu. Diriwayatkan oleh Bukhari bahawa Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam lebih malu sifatnya dari seorang gadis yang di dalam pingitannya.


Pentingnya memiliki sifat malu. Kerana dengan perasaan malu yang terdapat pada diri, seseorang muslim akan mencegah dirinya dari membuat perkara yang dilarang. Dia akan malu untuk melakukan perkara tidak senonoh dan bermaksiat. Dia akan malu untuk pergi ke tempat yang tidak sepatutnya. Dia akan malu untuk cuba-cuba sesuatu yang mungkar. Dia akan malu menzahirkan perilaku buruknya. Kerana malu telah menjadi perisai dirinya.


Dari Abu Mas’ud Uqbah bin Amr Al-Anshari Al-Badri rodhiyallohu ‘anhu Dia berkata: Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda:


“Sesungguhnya sebahagian ajaran yang masih dikenal umat manusia dari perkataan para nabi terdahulu adalah: ‘Bila kamu tidak malu, berbuatlah sesukamu.” (HR Bukhari)




Ajaran para nabi sejak dulu hingga nabi terakhir, Muhammad sallAllahu ‘alaihi wasallam ada sebahagiannya telah luput. Namun, malu adalah antara ajaran yang tidak luput hingga sekarang. Ini menunjukkan bahawa malu mempunyai nilai yang tinggi di dalam agama.


“Bila kamu tidak malu, berbuatlah sesukamu” bukanlah kata-kata galakan untuk manusia berbuat sesuka hati. Tetapi ia bermaksud ancaman buat manusia yang tidak mempunyai perasaan malu untuk berbuat kerosakan dan kemaksiatan. Maksud ayat tersebut juga adalah ingin memberitahu bahawa malu adalah perisai kepada diri seseorang. Tanpa malu, seseorang akan terdedah untuk melakukan kemaksiatan.


Pernah diriwayatkan bahawa terdapat seorang Ansar yang memberikan nasihat kepada sahabatnya tentang malu. Beliau menyalahkan sahabatnya yang selalu malu dalam banyak hal. Kebetulan ketika itu Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam sedang lalu dan terdengar perbualan mereka berdua. Baginda sallAllahu ‘alaihi wasallam telah memberi pesan kepada orang yang memberi pesan kepada sahabatnya, dengan berkata: “Biarkanlah dia, kerana malu itu sebahagian daripada iman.”


Malah Nabi sallAllahu ‘alaihi wasallam pernah bersabda tentang malu yang mafhumnya:


Hadis riwayat Abu Hurairah ra., ia berkata: Rasulullah saw. bersabda: “Iman itu ada tujuh puluh cabang lebih. Dan malu adalah salah satu cabang iman.” (Shahih Muslim No.50)


Hadis riwayat Imran bin Husaini ra., ia berkata: Nabi saw. pernah bersabda: “Malu itu tidak datang kecuali dengan membawa kebaikan.” (Shahih Muslim No.53)


Muslimin-muslimat sekalian,


Antara faktor kepincangan nilai di dalam masyarakat adalah hilangnya rasa malu dari dalam diri. Anak akan mula mengangkat suara dan kurang ajar terhadap ibubapa akibat lunturnya malu. Pelajar mula tidak hormat kepada gurunya apabila sudah hilang malu. Lelaki mula melangkah ke tempat maksiat akibat dia membuang perasaan malu. Perempuan mula tidak sopan di khalayak ramai kerana pudarnya malu. Si gadis mula mempamerkan diri di khalayak ramai apabila kendurnya malu. Pasangan bercinta mula berjumpa dan bercanda kerana mereka sudah tidak malu. Orang ramai mula meminta-minta jawatan apabila cairnya malu. Pengguna jalan raya mula melanggar peraturan jalan raya dan bersikap tidak beradab apabila kurang rasa malu. Masyarakat mula dihinggapi perasaan ingin popular seperti artis dan menyanyi melalak terlolong akibat tidak malu. Pemimpin mula menganggap jawatan dan amanah sebagai batu loncatan mengaut keuntungan apabila pudarnya malu. Pemerintah mula melakukan kezaliman, juga akibat dari hilangnya rasa malu. Dan macam-macam lagi.


Pendek kata, apabila rasa malu mula sedikit demi sedikit hilang dari seseorang, maka terbukalah pintu kemaksiatan dan fitnah bakal bermaharajalela. Sebab itu sifat malu penting untuk seseorang jaga dan pelihara. Jangan terpengaruh dengan sistem pendidikan barat yang mengajar anak-anak mereka agar tidak malu. “Just Do It” antara kata-kata popular di kalangan remaja dan masyarakat. Walaupun ada kebaikannya kepada diri dan masyarakat akan kata-kata itu, namun ia perlu diperhalusi. Agar kaum muslimin tidak lari dari nilai agama yang diajar Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam.


Walaupun kita ummat ISLAM disuruh untuk memiliki sifat malu, namun dalam bab menuntut ilmu dan menyatakan yang haq kita seharusnya tidak terlalu dikongkong malu. Malah, wanita-wanita ketika zaman Rasulullah sallAllahu ‘alaihi wasallam tidak menghalangi diri mereka dari bertanya dan mendalami ilmu pengetahuan. Mereka tidak malu dalam menuntut ilmu. Sifat ini wajar kita contohi.


Malah dalam pepatah Melayu juga ada mengatakan bahawa “Malu bertanya sesat jalan”. Ini menunjukkan bahawa dalam mengeluarkan diri dari kejahilan dan kekaburan, jangan kita malu untuk bertanya dan menimba ilmu. Selain itu, rasa malu untuk melakukan kebaikan juga tidak patut ada di dalam diri manusia. Kerana ALLAH subhanahu wata’ala menyuruh hamba-hambaNYA agar berlumba-lumba membuat kebaikan.


Letaklah rasa malu di tempat yang sepatutnya. Malulah dalam kebanyakan hal, namun dalam bab ilmu, menyatakan kebenaran dan mengejar ganjaran untuk berbuat kebaikan jangan pula malu menghalangi diri kita. Namun, sifat malu tidak boleh juga dibuang apabila membuat ketiga-tiga perkara kebaikan tersebut. Ini kerana malu akan menjadi sempadan diri agar tidak melampaui batas, walaupun dalam hal membuat kebaikan.


Mudah-mudahan ALLAH subhanahu wata’ala memberikan hidayah dan taufiqNYA kepada kita semua, amin. 

p/s: petikan di atas, di ambil dari fikrah.net
muge kite sume dpt manfaat.. mana2 yg salah, tolong tegur.. syukran.. 

Wednesday, November 18, 2009

AT LAST...syukur ('',)


Assalamualaikum wbt…

Ush.. sejuknya.. tak tertahan tulang-tulang aku.. tangan dah macam nak beku dok dalam dewan ni..
Penat arr tangan nak meneruskan penulisanku itu.. tak pe tak pe.. sikit je lagi..
Macam biasa, aku pasti sahaja akan siap beberapa puluh minit lebih awal dari masa yang diperuntukkan.. acece..
Semak-semak jap jawapan..
Hmm.. ni dah ok la kot.. konsep khalifah mannusia..
Pencemaran alam sekitar.. uh.. ok dah kot.. biar la..
Asas-asas diharuskan pembedahan ke atas mayat.. n contoh-contoh fiqh islam.. hmm..
Macam ok kot.. dah lenguh tangan ni..
Akhirnya...
Tepat jam 5 petang..
”candidate of bla bla bla.. please stop writting.. bla bla bla.. u are not allow to leave the exam hall until ketas jawapan di kutip .. n bla bla bla.. “..

Hahaah.. finally!! Masa yang ditunggu sekian lama dah tiba!!

Alhamdulillah.. yahoooo!! Takbir!! Hehe.. dah tamat sudah exam aku.. huh.. akhirnya.. wa akhiron.. intaha imtihaniii. Bestnyer…

Hujan pulak lebat menggila semasa tunggu kat luar dewan tadi.. dalam jam 2 petang tadi sampailah aku habis exam.. tapi masa dah habis kol 5 tu.. hujan mcm nak redha cket2la..

n.. pi pasar malam yang ada kat sebelah umah.. makan puas2.. he3..

kla. Tu je..

’ala kulli hal.. alhamdulillah dah hbs exam~

Sunday, November 15, 2009

Tangisan RINDU.... rinduu......


 
Tangisan Rindu

Saban malam ku meniti waktu
Saat yang belalu terusku tunggu
dikalainsan terus trlena
hatiku ini ingin teus berjaga..

Dikala sepiku sendiri
mencari sinar dikegelapan malam
airmataku becucuran
kerna rindu ku yang tak pernah padam

Tangisanku mendayu-dayu
mengharap kasih dari yang satu
kutahucinta kuterbalas
kerna dialah pemilik cinta sejati
Oh Tuhan tunjukanlah jalan
merentai rasa cintaku
citra rindudan kasihku
yang kudambakan hanya untukMu

Usahlah Kau palingkan cinta
yang suci murni lagi sejati
kerna aku hanya ada sekeping hati
yang rapuh dan tak berdaya

Moga rinduku kan terubat
lantaran kasihMu yang murni
Tangisan rinduku
hanya untukMu.

Allahumma anta robbi
Zolam tu naf-si
Wa-ilam -ta'fiq-li
Wa-tar -ham -ni
La -aku-nan na minal-ko-si-rin

Allahummaantarobbi
a-an-ni-ni-ala -
Zikrika-Was-syu'rika
wa-husni-min-iba-datik

Allahumma antarobbi
tah-tim-ni-ya Allah
hus-hus ni ko-ti-mah
wa-la tah-tim-alaiya

Allahumma antarobbi
ta-qab-bal min-ni doa-in-ni
innaka-antas-samiul-a'lim
Wa-tub alaiya ya ALLAH in-naka
antas-samiul a'lim
 

tamat 
 
 Album :
Munsyid : Wildan
http://liriknasyid.com 
 
sebuah nasyid menusuk kalbu..
andai sahaja aku diberi pilihan untuk memilih 'hati' yang baru..
aku pasti akan pilih yang baru..
agar segala kesedihanku berlalu pergi..
agar segala kekusutan ku terungkai dan hilang..
agar segala beban perasaanku diringankan..
sekiranya diberi hati yang baru...
namun aku tahu.. hanya sekeping hati ini sahaja yang ku ada..
hanya ini..
hanya ini yang perlu kembali di cuci..
diformat balik..
di kemaskini.. dan bersihkan..
agar kembali pulih dari segala kelukaan...
ya ALLAH.. jadikanlah aku hambaMU yang bersyukur..
hmm..
aminn.................


-AnamUsafir87-...........

Friday, November 13, 2009

Siapa dia AL-FARABI??

 
 
 

 
12 Ciri Pemimpin Yang Berwibawa Mengikut Al Farabi,

Bapa Psikologi Moden.


01 > Kemampuan Fizikal – Mempunyai tubuh badan yang sempurna, sihat dan bertenaga atau berkemampuan supaya dapat menjalankan tugasnya dengan mudah.

02 > Daya Ingatan Yang Kuat – Baik hafalan (ingatan) mengenai sesuatu yang dia faham, lihat dan juga bukan seorang yang pelupa.

03 > Kecerdasan Akal – Baik kefahamannya dan dapat menggambarkan setiap sesuatu yang dilafazkan atau diucapkan, serta mengetahui apa yang harus dilakukan.

04 > Bijaksana – Bijaksana dan cerdik apabila mendengar sesuatu walaupun dengan reaksi saja, dia boleh memahami sesuatu perkara.

05 > Cintakan Ilmu Pengetahuan – Sangat suka atau berminat pada ilmu pengetahuan, senang menerima ilmu dan tidak berasa penat dalam menimba ilmu pengetahuan.

06 > Luas Pengetahuan Dan Peka Dengan Sesuatu Situasi Semasa – Dapat membuat penjelasan atau huraian yang jelas berhubung dengan sesuatu perkara yang berlaku secara cepat, jelas dan tepat.

07 > Bersederhana – Tidak bersikap buruk, lebih-lebih lagi dalam hal mengenai makan minum dan hubungan kelamin serta menjauhkan diri daripada melakukan sesuatu yang hanya bersifat suka-suka.

08 > Cintakan Kebenaran – Memiliki sifat kebenaran dan mencintai kebenaran dan membenci sifat sebaliknya.

09 > Berhemah Tinggi – Memiliki jiwa yang besar atau berhemah tinggi hingga dapat mengelakkan diri daripada melakukan perkara yang remeh temeh.

10 > Tidak Membenci Kekayaan Dan Tiada Kepentingan Diri - Tidak berminat untuk mengumpulkan wang ringgit dan segala bentuk kekayaan dunia yang lain.

11 > Adil Kepada Semua Pihak – Bersikap pro keadilan dan anti kezaliman dan penindasan, tidak mudah dipengaruhi oleh perkara yang buruk, sebaliknya mudah diseru kepada kebaikan, keadilan dan seumpamanya.

12 > Berani Dan Berazam Tinggi – Mempunyai keazaman yang kuat dan berani mengahadapi sesuatu perkara yang dirasakan perlu dilakukan dan tidak mudah semangat atau jiwa.
 
 
sumber:- http://www.masjidbangsar.blogspot.com/

hehe..sebab tu la org pilih nama blog ni farabi.. farabi kan mantop! tokoh ISLAM unggul,, n nama kelas saya dulu pon 5 alfarabi~ acece...

Saturday, November 7, 2009

Bicara Diri Sendiri - sembang santai-

Assalamualaikum..
baru semalam, satu paper exam telah berjaya dilunaskan.. alhamdulillah..
mood exam kali ini agak berlainan dari yang sebelumnya..
yerla.. dalam minggu exam ni pon, sempat pulak nak enjoy baca blog orang, update blog sendiri, baiki blog, tukar templete dan mcm2 lagi.. he3..( padahal tak habis baca lagi nih.. )
pahtu.. tgh2 malam.. lapar, masak jemput2 bawang.. @ cenkodok.. ( bahasa saya la).. n makan ngn kengkawan housemate ni.. sedap betul kami makan.. he3.. mestilah, sebab resipi original daripada cik anamusafir ni.. acece..
tentang exam ni pulak, memang dari dulu sampai sekarang, kalo nak exam je.. mesti terbawak2 dalam mimpi..
mimpi exam la apa lagi.. habis bocor rahsia soalan apa yang nak ditanye dalam exam. he2, xde la.. mimpi exam ni agak mengarut cket..
baru 2 hari lepas.. mimpi nak pi exam, dah sampai dewan ni, tapi jadi kalut  sbb lupe nak bawak slip peperiksaan.. aduss.. kalut nak balik.. cari bas.. ghupenye mimpi jer.. alhamdulillah..  dan banyak la lagi alamat2 mimpi bile nak datang exam nie..
hmm.. sebenarnya bukanlah mimpi yang jadi point utama nak tulis entry sekarang ni, he3.. saje je xde keje..
mOod exam kali ni lain.. yup lain.. mungkin sebab dah selalu sangat hadapi exam ( dari tadika sampai la sekarang), jadi perasaan takut tu xde la sangat.. alhamdulillah boleh relax lagi jiwa ni.. hmm.. tapi Tak bagus la juga kalo relax sangat, kene ada ketakutan la cket supaya kite rasa sungguh2 nak buat yang terbaik dlm exam kali ni.. Tapi bak kata kebanyakan orang, exam ni bukanlah segala-galanya.. Belajar ni bukanlah semata-mata hendak lulus exam. betul tak kawan-kawan?? ha.. yang penting setiap amalan itu bermula dengan niat.. kalu niat kita belajar untuk hanya segulung ijazah, maka segulung ijazah sahaja la yang kita dapat.. yerla.. takkan nak minta caunselor bagi 2,3,4,5 gulung ijazah masa konvo kan, mestilah satu keping yang digulung je, hu3...
pahtu, kalu niat kite belajar sebab nak mudah dapat keje bila dah graduan, maka keje la yang kita dapat..
dan kalu niat sebab nak mendapat ilmu Allah, agar diri lebih dekat padaNya, nak tolong agama Allah ni.. maka apa yang kita niatkanlah yang kita dapat.. amalan yang dilakukan adalah sama, iaitu belajar, tetapi tahap niat itu  adalah berbeza di sisi Allah.. sama ada nilai niat itu tinggi atau rendah..
sama la juga macam perkahwinan.. ada orang niat nak kawin ni semata-mata nak elak diri dari maksiat jer.. sebab dah tak tertahan sangat menanggung rindu asmara.. dan ada yang nak kawin, kerana dia faham  tentang konsep perkahwinan, dia nak mengembangkan serta melahirkan zuriat2 yang boleh mendokong agama Allah, nak bina baitul muslim wal mukmin, nak dapat ketenangan, keberkatan, dan kasih sayang, maka..kita sendiri boleh lihat niat yang kedua itu lebih bernilai dan perkahwinan itu sendiri akan lebih bermakna.. he2, ni kawan saya yang gitaula.. saya pun setuju juge dengan ayat ini setelah dipikir 2,3,4 kali.. insyaallah...

Perjalanan ini kadang-kadang di rasakan masih panjang.. tetapi sebenarnya sangat pendek@ semakin pendek.. kerana ia sangat2 menghampiri untuk mati.. hmm.. nth apa yang kita buat sepanjang tempoh 22 tahun ini... masih ada masa lagi ke nak fikir masa depan........... sempat ke nak fikir menda tu.. takut2 kita mati dulu mengadap Pencipta..wallahualam..

hidup ini terlalu singkat..
hidup ini terlalu singkat untuk membenci,
apatah lagi untuk menyakiti..
walau diri sering dilukai..
namun hidup perlu juga diteruskan..
sehingga kita bertemu noktah akhir yang bukan lagi koma..
pengorbanan demi pengorbanan yang kita lakukan,
biarlah jadi kenangan tanpa diingati..


hmm..apa-apa aje la.. mmg lumrah diri ku seringkali berfalsafah mengenai kehidupan.. he2 ;-).. kdg2 la..
kerana aku yang berfikiran abstrak.. 


okla. yang penting sekarang ni tumpulah pada exam,,cket je lagi. lagi 5 papers ..insyaAllah..


pasni aku nak terbang ke suatu daerah yang baru..
meninggalkan jejak-jejak ku di sini..
mencari tapak baru untuk langkahan yang seterusnya..
kerana aku seorang musafir.. (anamusafir),
maka langkahku tidak terhenti di satu2 tempat..
perjalanan dan pencarian masih belum tamat..
dan wajib diteruskan..
andai aku gugur diperjalanan ini..
sedekahkanlah alfatihah buat bekalan tambahan aku di 'sana'....


:-) 


~ .. adiOs...


serangkap pantun..


Tuai padiiii antara masaak,
esoOk jangaan layu-layuaann...
Intai/jenguk/lawat saya/blog saya antara nampak..
eSok Lusa kalo saya dah xde lagi.. jangan rindu-rinduaan.. 


he2.. ( sape la nak rindu kat org ni.. melainkan org2 yang sememangnya akan rindukan sahabatnye yg sorg ni, serta ibu ayah dan ahli keluarga yang paling utama.. yang sentiasa kenangkan anak diorg ni.. itu ajelah yang tinggal buat diri ini.. ) 


k.. sekali lgi.. adiOs..


wslm~





kHAt rekaan sendiri nih.. xde ciplak kat mana2..~


Tuesday, November 3, 2009

Minggu Peperiksaan~





Exam Mode....

6 Nov - 18 Nov..

All The Best~..

-AnamUsafir87-