Sunday, June 17, 2012

G.e.l.a.p



 G.E.L.A.P.K.U.

Di dalam ruangan gelap ini
keseorangan,
bersama tiupan bayu pensonic,
menekan papan kekunci dell,
satu persatu huruf dilakar,
meluah ekspresi jiwa

sesekali terdengar deruman motokar
jerit riang kanak-kanak bermain
juga.. lembut suara sang ibu yang memanggil
kerana langit jingga bakal tiba
seminit dua

gelap tanpa cahaya
menjadi teraba-teraba
sang kalimantang tiada lagi berguna
punah ditelan zaman
hanya satu cahaya bakal menemani
malam-malam yang sepi

alangkah aneh hidup ini
apa yang di impi, apa yang dihajati
bukan semua akan terjadi
walau sekuat mana tekad usaha
takkan mampu kau gapai
kerna itu dinamakan taqdir

hanya itu yang terlintas
saat malam yang akan melabuhkan tirai
persoalan kehidupan seringkali melewati
benak dan sanubari.. tanpa henti

dan bukan hanya itu,
kerana kehidupan dunia bukanlah
infiniti,
sebaiknya lontarkan fikiran itu lebih jauh
mengenai 'kehidupan' yang satu lagi
yang takkan pernah kau imaginasi
akan saat dan ketikanya suasana itu

bahkan jadikan lapangan hidup di dunia ini
sebagai tuaian bekalan di akhirat nanti...

oh.. jari jemari masih menekan papan kekunci
oh.. telinga masih lagi menangkap deruman motokar, suara kanak-kanak dan sang ibu,
oh.. langit senja seakan sudah berlabuh,
malam sepi kembali

dan, fikiranku seperti tadi
mengenangkan nasib dua kehidupan
di ruangan gelap ini

walau apapun terjadi
tetapkan doa untuk sentiasa berada
di landasan-Nya

amin.

0 comments: