Wednesday, June 16, 2010

+Kisah Hawa ModeRn..+

 hiasan je nih..
salam...
hmmm.... saya seakan mengeluh sendiri, agak runsing...tetapi tidak tahu mana pokok pangkalnya..hati seakan2 sayu..
wanita...
perempuan..
gadis..
makhluk ciptaan Allah yang indah.. sopan santun, cantik, lemah lembut...tetapi...

entahla.. sebenarnya saya berhasrat untuk menulis dan meluahkan rasa hati terhadap wanita2 yang tidak menutup aurat.. saya sedih... bila ada kawan2 kita, rakan2 kita, sanak saudara kita atau sesiapa sahaja wanita yang beragama Islam yang tidak sempurna cara menutup aurat mereka.. tidak bertudung.. berbaju ketat, berlengan pendek tetapi bertudung, berseluar ketat.. dan mcm2.. bukan hendak di kata diri lebih alim dan baik dr mereka.. tetapi.. saya sedih sebab sy tidak dapat menyampaikan dakwah Islam kepada mereka... saya tidak pandai bertutur berhikmah, menasihati mereka... saya tidak mampu mengungkapkan kata2 sedemikian walaupun hati saya mendesak2.. alangkah indahnya sekiranya nikmat menjaga aurat itu sama2 kita rasai.. kita hayati.. kita berpakaian bukan kerana hendak menunjuk-nunjuk... (cth: tunjuk baik atau alim), tetapi kita sedaya upaya lakukan yang terbaik seperti mana yang ALLAH suruh.. Allah suruh wanita pakai tudung labuh hingga menutup dada, kita buatla.. Allah suruh kita pakai pakaian yang tidak menampakkan shape badan..kita buatla.. Allah suruh kita jaga tutur kata kita, kita buatla.. itu semua kan suruhan Allah.. Dia lebih tahu apa yang terbaik untuk hamba2NYA.. bukannya perintah2 itu mengongkong kita....

saya rasa sedih bila ada alasan yang diutarakan apabila wanita2 ini di minta pakai tudung atau menutup aurat.. ada yang kata.. belum sampai seru la, belum bersedia.. hmm.. entahla.. mungkin kerana saya tidak berada di tempat mereka, jadi saya tidak tahu apa yang mereka rasa.. rasa kekekokan, rasa kejanggalan apabila bertudung.. tapi apa yang saya yakin...semua2 yang berlaku ini adalah menunjukkan betapa pentingnya peranan ibu bapa dan keluarga dalam mendidik anak mereka.. jika dari kecil lagi anak2 perempuan kita tidak di asuh supaya menutup aurat, kita khuatir apabila dewasa atau remaja kelak mereka sukar untuk di lentur.. bak kata pepatah.."melentur buluh biarlah dari rebungnya...".. situasi lain, apabila sampai satu saat, anak2 gadis mereka mula berjinak2 untuk tidak memakai tudung dan menutup aurat, ibu ayah mereka hanya biarkan dan berkata.. "biarlah.. mereka dah besar, dah boleh pikir baik buruk.." inilah perkara yang tidak sepatutnya diucapkan oleh org yang melahirkan kita.. Sepatutnya mereka risau dan tidak putus2 menasihatkan dan mendoakan agar anak2 gadis mereka berubah... 


hmm... saya teringat sirah ketika zaman Rasulullah saw.. di saat ayat Quran mengenai hijab/ tudung wanita diturunkan..(menyeru agar kaum wanita menutup kepala dan bahagian dada mereka..) dengan segera, wanita2 arab (madinah kalo x silap), ketika itu mencari kain untuk menutup kepala dan badan mereka.. dan juga para suami serta merta mencari kain untuk menutup aurat isteri mereka.... Lihatla betapa kentalnya dan patuhnya iman mereka pada waktu itu.. orang islam dahulu patuh kepada ALLAH... taat kepada Rasul..
bagaimana pula dengan sekarang?? di suruh pakai tudung.. tapi bermacam alasan di beri.. sungguh berbeza iman kita dengan iman umat Islam zaman dahulu.. :(
bersabo la bila rasa nak buat maksiat.. jihad diri....

itula bezanya kita.. tetapi hati saya lagi sedih.. zaman sekarang ni yang bertudung pun terbabit dalam kes2 yang memalukan..... berdua2an.. berzina dan sebagainya... sangat memalukan kaum wanita bertudung yang lain, yang tidak buat perkara seperti itu.. nauzubillah... lantas seolah2 membawa fitnah kepada wanita yang lain.. lalu adalah kata2 yang tidak sedap di dengar.. "yang bertudung pun buat tak senonoh!! ".. ish2 malu.. mmg malu...inila satu lagi penyakit.. menutup aurat sepatutnya akan menjaga imej dan akhlak kita.. namun apa yang terjadi sebaliknya.. ia bukanlah berpunca dengan "menutup aurat" itu, tetapi sikap wanita2 islam sekarang yang tidak menghayati prinsip2 ISLAM.. sesungguhnya Islam itu adalah cara hidup yang terbaik, tetapi kita yang tidak tahu menghargai dan menghayatinya dalam kehidupan.. kita mengambil Islam separuh-separuh mengikut hawa nafsu.. inilah yang terjadi sekiranya nilai2 Islam tidak dicernakan sepenuhnya...

wallahualam.. semoga apa yang berlaku menjadi iktibar dan pedoman bersama.. kita hendaklah sentiasa berdoa kepada Allah agar ditetapkan iman kita di jalan yang diredhaiNya...


"Allahumma ya Muqollibal Qulub.. thabbit qulubana 'ala deenika wa to'atika..Amin...."

2 comments:

salidasunshine said...

Huuu... terima kasih di atas karangan yg baik ini... Saya sendiri sedang cuba untuk kembali ke jln yg diredhai...

+AnamuSafir+ said...

sama2.. kite sama2 perbaiki diri :) syukran atas komen saudari