Saturday, October 15, 2011

Pembunuhan manusia pertama..


Pembunuhan pada hari ini bukan lagi perkara asing dalam tamadun manusia. Melihat erti pembunuhan dalam sisi negatif adalah sesuatu perbuatan yang terkutuk dan terlaknat. Seringkali perbuatan membunuh itu berlaku atas dorongan dendam dan amarah yang menguasai seseorang. Apabila perasaan itu tidak dapat dibendung, ia akan melahirkan cetusan niat jahat yang memuncak. Pendek kata, "Bunuh saja..habis cerita". Ungkapan ini sangat berbahaya sekiranya terlintas di hati orang2 yang inginkan kemusnahan saudaranya sendiri. Apakah ciri2 negatif ini telah di'genetik'kan oleh manusia terawal kepada tamadun manusia sepanjang abad ini?. Darah 'pembunuh' sudah mengalir dalam diri manusia sejak peristiwa hitam terawal di muka bumi ini..Walaupun begitu setiap perkara yang telah terjadi ada asbab dan hikmah yang tersembunyi. Allah, Tuhan yang Maha Kuasa tidak akan menjadikan sesuatu itu dengan sia-sia..  Menyelusuri secara am kisah pembunuhan terawal tamadun manusia telah pun dinukilkan didalam al-Quran. 

Menyingkap firman Allah di dalam surah al Maidah, ayat 27 hingga 30 yang bermaksud..

                                             ......................................


Dan ceritakanlah (Muhammad) yang sebenarnya kepada mereka tentang kisah kedua Putera Adam a.s, ketika keduanya mempersembahkan qurban, maka (qurban) salah seorang dari mereka berdua (Habil) di terima dan dari yang lain (Qabil) tidak diterima. 

Dia (Qabil) berkata, "Sungguh, aku pasti membunuhmu!"

Dia (Habil) berkata, "Sesungguhnya Allah hanya menerima (amal) dari orang yang bertaqwa. Sungguh, jika engkau menggerakkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku tidak akan menggerakkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Aku takut kepada Allah, Tuhan seluruh alam. Sesungguhnya aku ingin engkau kembali dengan membawa dosa ku (dosa kerana membunuh) dan dosamu sendiri, maka engkau akan jadi penghuni neraka, dan itulah balasan bagi orang yang zalim"

Maka nafsu (Qabil) mendorongnya membunuh saudaranya, kemudia dia pun benar2 membunuhnya, maka jadilah dia termasuk golongan yang rugi.

Kemudian Allah mengutus seekor burung gagak menggali tanah untuk diperlihatkan kepadanya (Qabil) bagaimana dia seharusnya menguburkan mayat saudaranya. 

Qabil berkata, "Oh, celaka aku! Mengapa aku tidak mampu berbuat seperti burung gagak ini, sehingga aku dapat menguburkan mayat saudaraku ini?" Maka jadilah dia termasuk orang yang menyesal..

                                            ........................................

Berdasarkan ayat-ayat Quran di atas, kita boleh melihat dan mengambil pengajaran daripada kisah benar ini. 

1- Allah swt hanya menerima amalan hamba2Nya yang bertaqwa. Taqwa menjadikan seorang hamba itu bersungguh2 dan ikhlas dalam melakukan kebaikan. Ia tidak mengharapkan ganjaran manusia melainkan hanya dari Allah semata-mata. 

2- Perasaan dendam dan dengki boleh wujud jika tidak senang melihat nikmat orang lain melebihi diri sendiri. Perasaan negatif ini sudah tentu menjadi hasutan syaitan yang selalu membisik niat2 jahat  dalam hati anak2 Adam.

3- dalam kisah ini, Habil tidak sedikit pun menaruh dendam kepada saudaranya Qabil, walaupun dia tahu Qabil berdendam dan berniat jahat untuk membunuh, bahkan Habil mengingatkan Qabil akan azab neraka sekiranya pembunuhan itu di lakukan..Orang2 soleh tidak menginginkan kemusnahan saudaranya sendiri dan sentiasa menasihati dan memperingatkan tentang azab Allah di atas perbuatan yang buruk.

4-Orang2 yang membuat kezaliman adalah orang yang rugi kerana dosa kezaliman yang ditanggungnya akan mengakibatkan dia tergolong sebagai ahli neraka. Sekiranya mereka menyesal dan bertaubat, maka keampunan Allah itu sentiasa terbuka buat hambaNya..

5- antara hikmah peristiwa ini, Allah mengajarkan kepada manusia bahawa setiap manusia yang mati wajib di kebumikan melalui perlakuan burung gagak tadi..

wallahualam..ada banyak lagi pengajaran2 yang boleh difikirkan bersama. Sekadar perkongsian ringkas, semoga dapat memberi manfaat kepada umat sejagat.

untuk membaca lebih lanjut kisah Qabil dan Habil, boleh klik di sini : Pembunuhan Habil-Qabil

Last but not least, hentikanlah pembunuhan-pembunuhan kejam yang banyak berlaku dewasa ini. Rasanya tidak tercapai akal, mangapa manusia sanggup berbuat zalim kepada manusia lain. Bukan setakat bunuh biasa2.. bunuh bakar, bunuh kerat-kerat anggota, seksa-bunuh, bunuh campak dari bangunan dan etc etc.. Nauzubillah.. Sedangkan dalam kisah di atas tadi, Qabil menyesal di atas perbuatannya, bagaimana pula dengan masyarakat zaman sekarang? Semoga dengan rahmat Allah, keinsafan itu datang dalam setiap jiwa yang bernafas di bumi Allah ini.. amin..

0 comments: